• Rabu, 28 September 2022

Kisah Pemuda Yang Ibu-Bapaknya Babi di Zaman Nabi Musa

- Jumat, 24 Juni 2022 | 17:19 WIB
Ilustrasi seekor babi (Gambar oleh Jai79 dari Pixabay)
Ilustrasi seekor babi (Gambar oleh Jai79 dari Pixabay)

Diseduh.com - Nabi Musa adalah satu-satunya Nabi yang boleh bercakap terus dengan Allah S.W.T Setiap kali dia hendak bermunajat, Nabi Musa akan naik ke Bukit Tursina. Di atas bukit itulah dia akan bercakap dengan Allah. Nabi Musa sering bertanya dan Allah akan menjawab pada waktu itu juga. Inilah kelebihannya yang tidak ada pada nabi-nabi lain.

Suatu hari Nabi Musa telah bertanya kepada Allah. "Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku?".

Allah pun menjawab dengan mengatakan nama orang itu, kampung serta tempat tinggalnya. Setelah mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan mengikut tempat yang diberitahu. Setelah beberapa hari di dalam perjalanan akhirnya sampai juga Nabi Musa ke tempat berkenaan.

Dengan pertolongan beberapa orang penduduk di situ, beliau berjaya bertemu dengan orang tersebut. Setelah memberi salam beliau dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu.

Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu didalam. Sebentar kemudian dia keluar sambil membawa seekor babi betina yang besar. Babi itu didukungnya dengan cermat. Nabi Musa terkejut melihatnya. "Apa hal ini?, kata Nabi Musa berbisik dalam hatinya penuh keheranan.

Baca jugaDirobek Anjing-Anjing Neraka, Inilah Pesan Rasulullah Kepada Mu‘adz ibn Jabal

Bai itu dibersihkan dan dimandikan dengan baik. Setelah itu babi itu dilap sampai kering serta dipeluk cium kemudian dihantar semula ke dalam bilik. Tidak lama kemudian dia keluar sekali lagi dengan membawa pula seekor babi jantan yang lebih besar. Babi itu juga dimandikan dan dibersihkan. Kemudian dilap hingga kering dan dipeluk serta cium dengan penuh kasih sayang. Babi itu kemudiannya dihantar semula ke bilik.

Selesai kerjanya barulah dia melayan Nabi Musa. "Wahai saudara! Apa agama kamu?". "Aku agama Tauhid", jawab pemuda itu iaitu agama Islam. "Habis, mengapa kamu membela babi?

Kita tidak boleh berbuat begitu." Kata Nabi Musa.

Halaman:

Editor: Yuli Susanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Mudharabah Produk Ekonomi Syariah Berkeadilan

Jumat, 1 Juli 2022 | 18:19 WIB

Melihat Kebijakan Fiskal Dalam Kacamata Islam

Jumat, 1 Juli 2022 | 18:14 WIB

Ketaui Sukuk dan Aspek Pajaknya

Senin, 13 Juni 2022 | 19:53 WIB

Ketahui Sukuk itu apa ??

Senin, 13 Juni 2022 | 19:48 WIB

Kisah Sahabat Abu Bakar Ash-Shidiq

Jumat, 10 Juni 2022 | 13:22 WIB

Terpopuler

X